Monday, March 4, 2024
23.5 C
Brunei

    -

    Semua manusia sama di sisi Allah S.W.T., termasuk OKU

    Oleh Salawati Haji Yahya

    BANDAR SERI BEGAWAN, 1 DIS – Sudah menjadi lumrah dunia, tidak semua manusia dilahirkan sempurna, ada juga yang dilahirkan dengan kelainan upaya.

    “Begitu juga manusia yang sempurna, mereka juga tiada jaminan kekal sempurna hingga ke hujung usia, mereka yang kelainan upaya ini tetap merupakan sebahagian dari masyarakat dan mendapat perhatian selayaknya dalam ajaran Islam.”

    Khatib menegaskan semasa menyampaikan Khutbah Jumaat hari ini, bertajuk ‘Semua manusia sama di sisi Allah S.W.T.’ dan seterusnya menambah, Islam mengajar untuk menyantuni orang kelainan Upaya (OKU) dalam semua hal, sama ada dalam urusan duniawi dan ukhrawi lebih-lebih lagi dalam perihal ibadat.

    Katanya lagi, “beribadat kepada Allah merupakan perkara utama dalam ajaran Islam dan tidak ada pengecualian bagi setiap individu yang mukallaf, sama ada mereka insan sempurna atau kelainan upaya.”

    Selain itu, kita juga hendaklah membantu dan mendahulukan urusan golongan OKU, kerana kehadiran golongan itu adalah satu rahmat dari Allah.

    Khatib dalam khutbahnya menekankan, dengan adanya orang buta, kita menghargai nikmat melihat, manakala dengan adanya orang pekak, kita mensyukuri nikmat mendengar, dan dengan adanya orang bisu, kita mengerti nilai nikmat berbicara.

    “Segala yang ada pada diri kita adalah anugerah daripada Allah, dan kehadiran OKU bukanlah untuk dihina atau dipersendakan, namun untuk difahami dan dibantu.”

    Katanya, “walaupun terdapat kekurangan tertentu pada mereka, tapi pada sudut lain, mereka dikurniakan dengan bakat dan kebolehan yang luar biasa, malah mengatasi insan lain yang sempurna, maka hargai dan mengiktiraf serta memberikan peluang kepada mereka dalam masyarakat.”

    Secara zahirnya, tegas Khatib, golongan OKU mempunyai keupayaan yang tidak sama dengan individu normal, dan sebagai masyarakat yang penting adalah menjadi tanggungjawab untuk sedar dan ingat, kehadiran golongan OKU di dunia bukan untuk dihina dan dicerca.

    Setiap orang mempunyai peranan penting dalam memastikan golongan OKU berada dalam keadaan yang aman dan sejahtera, dan sebagai masyarakat prihatin perlu mempunyai sikap empati terhadap mereka dan mendalami cabaran yang mereka hadapi.

    Sama-sama beringat dan sedar, golongan OKU memerlukan sokongan berterusan dari berbagi pihak bagi membolehkan mereka untuk berdikari, bukan sahaja dari segi pembelajaran, malah dalam bidang pekerjaan di mana di Negara Brunei Darussalam, sebahagian golongan OKU telah diberikan peluang pekerjaan.

    Khatib seterusnya menyeru untuk mencuba dengan sedaya upaya untuk memahami, menolong dan membimbing golongan OKU agar mereka tidak rasa disisihkan oleh Masyarakat supaya mereka dapat menjalani dan meneruskan kehidupan dengan lebih baik dan Sejahtera.

    “Marilah sentiasa memupuk rasa syukur dalam jiwa dan sanubari atas segala nikmat yang Allah telah kurniakan kepada semua.”

    – Gambar oleh Muiz Matdani
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Filipina gesa jiran berdiri bersama lebih teguh di Laut China Selatan

    MELBOURNE, 4 MAC - Setiausaha Hal Ehwal Luar Filipina, Enrique Manalo menggesa jiran serantau hari ini supaya berdiri bersama lebih teguh dalam menegakkan kedaulatan...