Sunday, June 4, 2023
27 C
Brunei

    -

    Belum ada kemajuan pelan perdamaian Myanmar – Widodo

    LABUAN BAJO, INDONESIA, 11 MEI – Negara-negara Asia Tenggara ‘belum ada membuat kemajuan ketara’ dalam melaksanakan pelan perdamaian yang bertujuan menamatkan pertumpahan darah di Myanmar, kata Presiden Indonesia Joko Widodo hari ini, semasa sidang kemuncak berakhir.

    Keganasan yang semakin meningkat di Myanmar yang diperintah junta mendominasi mesyuarat tiga hari Pertubuhan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) di pulau Flores, Indonesia.

    Blok serantau itu telah menerajui usaha diplomatik untuk menyelesaikan krisis itu, walaupun kebanyakan percubaannya tidak membuahkan hasil untuk menggubal konsensus lima perkara yang dipersetujui dengan Myanmar dua tahun lalu telah mencetuskan amaran kumpulan itu berisiko tidak relevan.

    “Saya harus jujur ​​(tentang) pelaksanaan konsensus lima perkara, tidak ada kemajuan yang ketara,” kata Widodo pada hari terakhir rundingan di bandar nelayan Labuan Bajo.

    Widodo menegaskan anggota ASEAN mesti kekal bersatu dalam menyelesaikan krisis atau berisiko ‘menjejaskan’ blok itu.

    “Saya yakin tidak ada satu negara di ASEAN yang ingin melihatnya,” katanya kepada pemberita menerusi penterjemah. – AFP

    Presiden Joko Widodo semasa berucap pada sidang media Sidang Kemuncak ASEAN di Labuan Bajo pada 11 Mei. – AFP
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Anda

    Kerja menyelamat kemalangan kereta api korbankan lebih 300 orang ditamatkan

    BALASORE, 4 JUN - Selepas kerja menyelamat selesai, pihak berkuasa mula membersihkan serpihan dua kereta api penumpang yang tergelincir di timur India, membunuh lebih...
    - Advertisment -