Thursday, February 9, 2023
23.4 C
Brunei

-

Bintang digital muncul dalam dunia sebenar

BEIJING – Bintang virtual atau maya kini mendapat banyak permintaan untuk acara TV dan platform dalam talian.

Bintang maya terbukti menjadi kejayaan yang menggembirakan dalam gala Tahun Baharu yang dihoskan oleh stesen televisyen dan platform video untuk menarik audiens muda.

Direka untuk meningkatkan interaksi manusia, avatar digital ini diciptakan oleh teknologi yang didukung oleh kecerdasan buatan. Dicipta untuk meningkatkan interaksi manusia, avatar digital ini dicipta oleh teknologi yang dikuasai oleh kecerdasan buatan.

Pada gala Tahun Baharu yang diadakan oleh Bilibili, platform pembahagian video pendek yang popular dengan golongan muda, bintang maya idola, Luo Tianyi tampil dengan lima lagu dalam masa 10 minit dan muncul bersama-sama dengan penari sebenar untuk meraikan ulang tahun ke-10 debutnya. Tiba-tiba persembahan itu menarik lebih dari 1.4 billion tontonan.

Di samping itu juga terdapat penyampai berita maya yang diciptakan oleh Dragon TV memainkan flut dan menari bersama penyanyi, Cheng Xiao semasa gala Tahun Baharu penyiar Shanghai, yang ditonton oleh berpuluh juta penonton.

Band maya D.M muncul di festival seni di Qinhuangdao, provinsi Hebei. – ANN/China Daily
Karyawan digital China Daily, Yuanxi, yang boleh berbahasa Inggeris, memakai qipao dalam tangkapan skrin video yang memperkenalkan tulang orak. – ANN/China Daily

Sebuah kumpulan rock virtual menarik perhatian penonton pada konsert yang diadakan oleh Sichuan Television untuk merayakan tahun baharu 2023. Kumpulan itu terdiri daripada lima avatar digital berdasarkan warisan budaya yang ditemui di tapak Sanxingdui di Deyang, negeri Sichuan, yang dikenali kerana patung gangsa yang kelihatan luar biasa.

Ma Yuqi, pengarah bersama konsert itu, berkata kemunculan kumpulan itu dirancang untuk menarik sebanyak mungkin penonton muda.

Kemunculan makhluk maya di gala Tahun Baharu yang diadakan oleh stesen TV dan platform dalam talian mencerminkan betapa popularnya figura-figura ini di China dalam 12 bulan yang lalu. Konteks metaverse, iaitu di mana dunia fizikal digabungkan dengan dunia maya juga telah menjadi semakin popular dalam beberapa tahun terakhir.

Menurut laporan industri manusia virtual tahun lalu yang dikeluarkan oleh syarikat konsultan, iiMedia Research pada April, skala pasaran manusia maya adalah sekitar 12.08 bilion yuan (AS$176 juta) dan akan mencapai sekitar 20.52 bilion yuan tahun ini.

Laporan itu menyatakan bahawa makhluk digital kini digunakan secara meluas dalam sektor hiburan dan budaya sebagai ikon, pemberita dan pegawai. Di China, peningkatan ini sebahagian besarnya dikendalikan oleh Generasi Z, mereka yang dilahirkan pada akhir 1990an atau awal 2000an, yang dilihat sebagai familiar dengan teknologi digital, internet, dan media sosial dari usia muda.

Ji Zhihui, yang telah mengamati industri ini selama lebih dari satu dekad, mengatakan anggota Generasi Z mekar seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan teknologi China yang cepat. Sebagai hasilnya, kelompok ini lebih suka mengambil aktiviti dalam talian seperti menonton video, mendengarkan musik, dan berkenalan. Generasi Z merangkumi majoriti penduduk masa depan metaverse, kata Ji.

“Di masa depan, pengguna internet akan pindah ke dunia maya,” tambah Ji.

Audiens yang lebih luas

“Salah satu platform penstriman terkemuka China, iQiyi, adalah salah satu perusahaan pertama yang membuat pelaburan dalam makhluk maya.

Dua tahun yang lalu, ia melancarkan acara bakat virtual idol, Dimension Nova, yang bertujuan untuk memperkenalkan idol-idol tersebut kepada audiens yang lebih luas.

Acara tersebut menghasilkan hashtag popular yang dilihat lebih dari 1.2 juta kali dalam dua bulan di platform micro-blogging, Sina Weibo.

Pada Malam Tahun Baharu, iQiyi menyelenggarakan Retaland, konsert maya dalam empat bagian mengikut berbagai tema. Para penampilnya semua adalah idol maya, dan salah satunya dihasilkan daripada gambar bintang popular Gong Jun, yang dikenal kerana peranannya dalam serial televisyen seni bela diri.

Menurut iQiyi, konsert tersebut ditujukan terutama untuk Generasi Z.

Lu Bin, ketua studio idol maya yang bekerjasama dengan iQiyi, berkata “Pengikut dari idol-idol ini kebanyakan adalah orang muda yang dibesarkan dengan anime, komik dan game. Yang lebih muda dari 24 tahun merupakan majoriti dari kelompok ini.”

Studio itu, yang ditubuhkan pada 2021, telah memperkenalkan lebih dari 11 makhluk digital, termasuk anggota band, penyampai berita dan influencer.

Salah satu penyampai bintang studio itu, D.M, memiliki saudara kembar Damian dan Millie. Yang pertama adalah rapper tampan, sementara yang kedua adalah penari jalan yang hebat. Mereka memiliki akaun sendiri di pelbagai platform media sosial, dan tampil di konsert dan pameran seni.

Grup wanita maya, A-Soul yang dicipta oleh Yue Hua Entertainment, agensi artis terkemuka di China, terdiri daripada lima anggota, masing-masing dengan gaya yang berlainan. Anggota kumpulan itu memiliki jutaan pengikut di platform media sosial dan sangat digemari di Bilibili, sebuah platform pelbagai video pendek yang sangat popular dalam kalangan Generasi Z.

Pada tahun 2019, Bilibili melancarkan seksyen untuk pengaruh maya, termasuk penyampai berita dan idola. Pengerusi Eksekutif Bilibili, Chen Rui, berkata dalam satu mesyuarat pada November yang lalu bahawa platform tersebut adalah rumah kepada pengaruh virtual terbanyak di dunia. Lebih daripada 230,000 penyampai berita virtual menyiarkan muzik, tarian dan video permainan kepada khalayak yang terutamanya berusia 18 hingga 35 tahun. Waktu siaran pengaruh virtual di platform itu meningkat sebanyak 200% dari tahun ke tahun.

Luo Tianyi, penyanyi virtual yang muncul 10 tahun lalu, adalah selebriti virtual paling populer di Bilibili. Penggemar Luo menciptakan muzik, menulis lagu, dan menggambar ilustrasi untuknya, yang sangat membantu dalam mengembangkan keperibadian avatar digital.

Pada acara budaya untuk merayakan Olimpiade Musim Dingin Beijing pada Februari, Luo menyanyikan lagu Time to Shine sambil mengenakan qipao biru muda, yang memberikan dia pendedahan kepada audiens yang lebih luas.

Menurut laporan media, sekitar 30 selebriti virtual mengambil bagian dalam kegiatan yang berhubung dengan Olimpiade Musim Dingin di ibu kota China, termasuk avatar digital dari juara ski bebas, Gu Ailing.

Tidak seperti Luo, yang gambarnya sebagian besar didasarkan pada animasi, banyak saingannya terlihat seperti orang asli.

Contohnya, Tianyu, yang diwujudkan berdasarkan Flying Apsaras, motif mural di Gua Mogao di Dunhuang, Gansu, telah memenangi lebih daripada 3.5 juta pengikut sejak dilancarkan pada bulan April tahun lalu di platform video pendek Douyin.

Ramai warganet berkata mereka tidak dapat menentukan sama ada Tianyu itu seorang individu sebenar atau tidak.

Sebuah klip Tianyu di Douyin yang berlangsung kurang dari dua minit mendapat hampir dua juta suka. Dalam rakaman tersebut, dia membantu seorang pelakon TV popular bertarung dengan penjahat.

Keelokan dan pakaian yang elegan Tianyu diinspirasikan daripada elemen budaya tradisional China.

Bintang maya ini boleh memainkan pipa (alat muzik empat tali) dan menyampaikan tarian jin (gaya tarian unik dalam China kuno).

Zheng Yicheng, yang menguruskan studio di mana Tianyu dicipta, menggambarkan makhluk maya itu sebagai ‘pelita untuk menyebarkan budaya China ke seluruh dunia’.

Tianyu telah menerima banyak jemputan untuk filem iklan, jenama, termasuk satu di mana dia bekerjasama dengan syarikat kereta elektrik. Zheng berkata beberapa bandar juga telah menjemput Tianyu untuk bertindak sebagai duta untuk mempromosikan budaya dan pelancongan.

Sokongan dasar

Pembangunan avatar virtual telah menerima sokongan dari kerajaan pusat dan tempatan.

Pada Oktober 2021, National Radio and Television Administration mengumumkan rancangan untuk mempromosikan penggunaan yang lebih luas untuk pemberita maya dan penyampai animasi dalam siaran berita, ramalan cuaca, rancangan pelbagai, dan program sains dan pendidikan.

Akibatnya, banyak media telah mengambil digital sebagai pegawai wartawan, pelawak dan pemberita. Ramai pegawai ini telah melaporkan tentang acara besar. Pada Mei tahun lalu, State Council memperkenalkan peraturan untuk menggalakkan penggunaan teknologi digital untuk mempromosikan budaya China.

Tiga bulan kemudian, Beijing mengumumkan rancangan terperinci untuk menukar industri virtual mereka menjadi pasaran lebih daripada 50 bilion yuan pada 2025. Rancangan ini menggalakkan penggunaan virtual dalam rancangan pelbagai, konsert, penstriman dan produksi filem. Ini adalah rancangan peringkat bandar pertama yang memberi tumpuan pada industri baharu ini.

Pada Oktober, laporan kepada 20th National Congress of the Communist Party of China menyeru untuk “strategi digitalisasi budaya negara” yang dilihat oleh ramai pemerhati sebagai pelakar untuk industri virtual yang semakin popular. Organisasi budaya, institusi seni dan bandar-bandar segera melantik duta digital atau wakil virtual mereka sendiri.

Tahun lalu, China National Museum mengalu-alukan pegawai digital pertamanya, Ai Wenwen, yang bekerja di pelbagai jabatan di institusi itu untuk belajar tentang koleksi seni, pameran seni dan kajian warisan budaya untuk menyediakan kerja-kerja berhubung muzium di dunia maya.

Pada Jun, The Ninth Qin Opera Art Festival di Xi’an, Shaanxi, melancarkan wakil virtual yang boleh menyanyi Qinqiang Opera. – ANN/China Daily

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Kim Jong Un bawa anak perempuan lawat markas tentera

SEOUL, KOREA SELATAN, 8 FEB - Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un membawa anak perempuannya melawat kem tentera bagi menandakan ulang tahun ke-75 penubuhan...
- Advertisment -