Friday, February 3, 2023
22.5 C
Brunei

-

Kedai runcit dicipta penuh bahan plastik

ANN ARBOR, MICHIGAN – Kedai runcit yang menampilkan ribuan barangan makanan palsu yang dibuat sepenuhnya daripada plastik yang dibuang dibuka kepada umum baru-baru ini, ia merupakan hasil seni yang tidak boleh dimakan yang menarik perhatian orang ramai terhadap bahaya sampah plastik.

Kedai runcit plastik tersebut adalah karya seni awam yang dibina khusus dan pengalaman filem yang dirancang untuk mendorong pengunjung untuk berfikir lebih tentang impak yang kekal daripada plastik sekali guna.

Kedai di Ann Arbor, Michigan itu menampilkan rak yang diisi dengan barangan seperti daging, telur dan kek, semuanya dibuat daripada plastik sekali guna yang diambil dari jalan-jalan dan tempat pembuangan sampah.

Kedai tersebut ada masanya akan diubah menjadi pentas untuk siri filem pendek di mana wayang dan set yang dibuat dengan hasil tangan digunakan untuk menceritakan kisah tentang bahaya sampah plastik dan kesannya kepada generasi masa depan.

Pencipta kedai ini, pengarah teater dan filem, Robin Frohardt, memberikan idea ini setelah melihat seseorang membungkus barangan yang dibelinya dengan beg plastik yang berlebihan.

“Ia adalah sesuatu yang sangat tidak masuk akal dan saya terinspirasi untuk membuat projek yang lebih tidak masuk akal dengan mencipta kedai runcit yang menampilkan barangan makanan yang dibuat daripada plastik yang dibuang,” katanya.

Rak-rak kedai ini dilengkapi dengan barangan yang namanya direka untuk menirukan produk sebenar seperti Yucky Shards (Lucky Charms), Bitz of Plastic Crap (Ritz Crackers), Bagemite (Vegemite) dan Filthydelphia roll (Philadelphia roll). Kedai ini beroperasi hingga 5 Februari dan disiarkan melalui kerjasama antara University of Michigan Museum of Art, University Musical Society, University of Michigan Arts Initiative dan Graham Sustainability Institute. Tiket untuk masuk adalah berharga AS$30 untuk umum dan AS$12 untuk pelajar.

Kedai ini pertama kali ditayangkan di Times Square pada tahun 2020 dan telah diadakan di Los Angeles, Chicago, Austin, Texas, dan Adelaide, Australia.

Frohardt berharap projek ini dapat terus ditayangkan di komuniti yang berbeza, walaupun ia berharap projek ini akan menjadi tidak relevan. – AP

Kotak-kotak cereal yang dipenuhi dengan sisa-sisa plastik dipamerkan di sebuah kedai runcit di Ann Arbor, Michigan. – AP
Sayur-sayuran yang diperbuat daripada plastik dipamerkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang sepenuhnya diperbuat daripada plastik yang dibuang. – AP
‘Ubi kentang’ dan ‘lobak’ plastik ditampilkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang sepenuhnya diperbuat daripada plastik yang dibuang. – AP
Kotak-kotak beri biru diisi dengan beg plastik biru dipamerkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang dibuat sepenuhnya daripada plastik yang dibuang. – AP
Kepala bawang yang terbuat dari plastik ditampilkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang sepenuhnya terbuat dari plastik yang dibuang, Selasa, 17 Januari 2023 di Ann Arbor, Mich. – AP
Salad caprese yang dibuat dari plastik dipamerkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang dibuat sepenuhnya daripada plastik yang dibuang, Selasa, 17 Januari 2023 di Ann Arbor, Michigan. – AP
Minuman yang diisi dengan plastik yang dibuang dipamerkan di sebuah kedai runcit yang menampilkan ribuan produk yang dibuat sepenuhnya daripada plastik yang dibuang, Selasa, 17 Januari 2023 di Ann Arbor, Michigan. – AP
Robin Frohardt, pencipta Plastic Bag Store, memegang bunga plastik berbentuk ros di pemasangan seni, Selasa, Januari 17, 2023 di Ann Arbor, Mich. – AP

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Hong kong tawarkan penerbangan percuma selepas COVID

HONG KONG, 2 FEB - Hong Kong bersedia untuk mengalu-alukan kembali pengunjung dari seluruh dunia, kata pemimpinnya hari ini, ketika dia mengumumkan penerbangan percuma...

Korea Utara beri AS amaran

- Advertisment -