Bangun awal sediakan bekal makanan anak

MALAYSIA – Setiap hari walau apa pun yang terjadi, Nithya Puspanathan, 37, bangun waktu fajar menyingsing pada pukul 6 pagi. Dari hari Isnin hingga Jumaat, dia menghabiskan masa di dapur rumahnya dan mula menyediakan hidangan spagetti carbonara atau mi goreng untuk tiga anaknya yang bersekolah, Hemant Puspanathan, 11, Harshini Puspanathan, 8, dan Hashwin Puspanathan, 7.

Setelah selesai memasak makanan untuk anak-anaknya dipek oleh Nithya dengan kemas ke dalam kotak makan tengah hari untuk dibawa ke sekolah.

“Saya pernah melakukannya secara sekali-sekala untuk beberapa minggu, tetapi anak-anak semakin tidak berpuas hati dengan makanan di sekolah mereka, jadi saya mula melakukannya setiap hari,” jelas Nithya. Di seluruh Malaysia, amalan ini berleluasa dalam kalangan ibu-ibu yang mengorbankan tidur mereka sendiri demi memastikan anak-anak mereka diberi makanan yang dimasak di rumah setiap hari di sekolah.

Motivasi mereka mungkin berbeza-beza, tetapi bagi kebanyakan ibu, sebab utama mereka terus melakukan ini sepanjang tahun-tahun persekolahan anak-anak mereka adalah sebahagian besarnya kerana kebimbangan tentang pengambilan nutrisi harian anak-anak mereka.

Sebagai contoh, Nithya menyedari bahawa makanan di kantin sekolah anak-anaknya selalunya tiada rasa dan kurang nutrisi, itulah sebab utama dia memutuskan untuk menumpukan waktu paginya untuk menyediakan makan tengah hari sekolah anak-anaknya.

Nithya memasak dan membungkus makan tengah hari untuk anak-anaknya yang bersekolah setiap hari. – ANN/The Star
Rashidah berkata bahawa dia dan suaminya Yahya (kiri) bergilir-gilir menyediakan makan tengah hari sekolah anak mereka. – ANN/The Star
Salah satu perkara yang membuatkan Nithya bangun awal untuk membuat makan tengah hari sekolah anak-anaknya adalah ucapan terima kasih yang ditinggalkan anak perempuannya setiap hari. – ANN/The Star

“Pada asasnya di kantin sekolah, ia adalah makanan yang hampir sama dan anak-anak tidak terlalu berminat, kerana makanan itu benar-benar hambar dan tiada rasa. Dan apabila awda melihat hidangan seperti pada carbonara, tidak ada cendawan, jadi saya rasa mereka tidak meletakkan produk berkualiti dalam makanan sekolah. “Dan anak-anak saya sudah biasa dengan apa yang kami makan di rumah, jadi sekurang-kurangnya dengan cara ini saya tahu apa yang dimakan mereka, itulah sebab utama saya mula menyediakannya,” katanya.

Pandangan Nithya turut dikongsi oleh Soh Yin Yin, 43, pemilik perniagaan F&B. Soh bangun setiap hari pada jam 5 pagi untuk memasak untuk anak kembarnya Ezekiel Amadeus Rong Sugiarto dan Elliott Timotheus Yau Sugiarto.

“Saya perhatikan makanan sekolah, kadangkala sajiannya agak kecil. Sebagai contoh nasi ayam, daging sangat sikit atau kalau hidangkan mi kari mungkin ada satu dua bebola ikan, sayur tidak banyak tetapi mi banyak.

“Itulah sebabnya saya mahu mereka makan makanan yang lebih sihat dan dimasak sendiri, supaya saya boleh mengawal jenis makanan yang mereka makan. Anak-anak saya juga sudah biasa dengan makanan yang dimasak sendiri, jadi mereka nampaknya tidak menyukai makanan kantin,” kata Soh.

Eksekutif universiti, Jumariah Sainuddin, 29, begitu mengambil berat tentang pemakanan anak-anaknya dengan baik sehinggakan dia sudah memulakan rutin bangun pukul 6 pagi setiap hari untuk memasak makan tengah hari untuk mereka (ketika mereka berada di taska), walaupun anak-anaknya Faiq Al Aathif dan Alyssa Medina masing-masing hanya berumur empat dan dua tahun.

Pemilih makanan dan wabak

Bagi ibu-ibu lain, membuat makan tengah hari sekolah adalah perkara yang tidak perlu, lebih-lebih lagi apabila anak-anak mereka setiap seorang amat cerewet makan. Ibu sepenuh masa, Reena Kulendran, 38, misalnya, mempunyai dua anak lelaki, Aryan Saravanan dan Rohan Saravanan.

Memandangkan kedua-dua anaknya pemilih makan, Reena bangun setiap subuh untuk menyediakan hidangan yang berkhasiat untuk dijadikan bekalan makan tengah hari harian mereka, yang dia tahu mereka pasti akan makan kerana dia bimbang mereka tidak akan makan apa-apa jika satu-satunya pilihan mereka adalah apa yang terdapat di kantin sekolah.

“Pihak sekolah sebenarnya menyediakan makanan seimbang, tetapi mereka tidak akan memakannya, jadi untuk memastikan mereka makan, saya perlu memasak makanan kerana saya boleh memaksa mereka makan di rumah, tetapi saya tidak boleh melakukan perkara yang sama di sekolah, jadi saya memberi mereka sesuatu yang saya tahu mereka akan makan, seperti nasi dan daging,” kata Reena.

Bagi ibu-ibu yang lain, kebersihan dan sanitasi adalah yang paling utama dalam fikiran mereka, terutamanya dengan wabak COVID yang berterusan. Bagi peguam dalaman Rashidah Abdul Hamid, 34, inilah yang mendorongnya mula bangun pada pukul 5:45 pagi untuk menyediakan makan tengah hari untuk anaknya Muhammad Yahya. “Saya dan suami sangat bimbang tentang COVID, terutamanya ketika anak saya mula bersekolah, dia hanya mendapat satu dos vaksin COVID. Dan kami tidak begitu pasti tentang keselamatan penyediaan makanan di sekolahnya, jadi kami tidak mahu melepaskan peluang. Kami rasa lebih selamat jika dia hanya makan apa sahaja yang disediakan di rumah,” kata Rashidah.

Bagaimana mereka melakukannya?

Walaupun bangun awal mungkin merupakan komponen terbesar dalam memasak dan menyusun makan tengah hari sekolah untuk kanak-kanak, penyediaan makanan ini juga memerlukan sejumlah perancangan dan strategi.

Nithya misalnya, berkata dia perlu menguruskan semua yang disuka dan tidak disukai tiga anaknya dan menggilirkan makanan bergantung pada waktu mereka berada di sekolah pada mana-mana hari tertentu. Untuk membantu menyusun makanan harian, dia melakukan semua perancangan makan dan membeli-belah bahan ramuan pada hari Ahad.

Sementara itu, Reena telah mengusahakan sistem di mana dia menawarkan anak lelakinya antara dua pilihan pada malam sebelumnya. Sebaik sahaja mereka telah memutuskan apa yang mereka mahu, dia melakukan semua perancangan dan persediaan, supaya dia hanya perlu menyediakan hidangan keesokan harinya.

Jumariah sebaliknya berkata kerana anak-anaknya masih kecil, dia telah bersederhana dan kini hanya menggunakan tiga pilihan berbeza untuk hidangan mereka.

“Ia sama ada carbonara, nasi goreng atau sup pasta, itu menjadikan kerja saya lebih mudah,” katanya.

Sementara itu, Soh berkata dia sentiasa tergesa-gesa untuk menghabiskan memasak untuk kembarnya kerana dia perlu pergi ke restorannya selepas itu.

Akibatnya, dia berkata makanan yang dibuatnya tidak begitu cantik, tetapi ia berfungsi. “Saya telah melihat ramai ibu yang membuat set bento yang cantik, seperti sushi berbentuk seperti beruang dan tomato yang dipotong mengikut bentuk berbeza. Bagi saya, saya tidak mempunyai masa, jadi saya hanya memotong dan memasak semuanya dan menghidangkan, tidak ada reka bentuk atau aksesori khas untuk menyertainya,“ katanya.

Mendapat bantuan

Kebanyakan ibu yang bangun awal untuk menyediakan makanan untuk anak-anak mereka nampaknya melakukannya sendirian, walaupun terdapat pengecualian. Suami Rashidah, Yahya A Shukor, 34, misalnya, seorang yang sangat handal dan kedua-duanya sering bergilir-gilir membuat makan tengah hari sekolah anak mereka.

Ramai yang lain juga mengatakan mereka menyedari dalam kalangan rakan sebaya mereka yang sibuk dengan ibu bapa, peratusan yang besar tidak mempunyai masa untuk memasak makan tengah hari. “Dalam kumpulan rakan saya, tidak banyak yang menyediakan makanan untuk anak-anak mereka kerana komitmen kerja, jadi anak-anak mereka membeli makan tengah hari di sekolah,” kata Nithya.

Bagi kebanyakan ibu yang melakukan penyediaan ini, ganjarannya ialah mengetahui anak-anak mereka makan dengan baik setiap hari. Itulah sebabnya kebanyakan berkata mereka berazam untuk terus melakukan ini untuk masa hadapan.

“Pada tahap ini, nampaknya saya akan melakukannya selama-lamanya kerana anak-anak saya lebih suka makanan yang dimasak sendiri, kerana mereka dapat memberitahu saya apa yang mereka mahu makan,” kata Nithya.

Nithya juga berkata salah satu perkara yang paling dia hargai tentang memasak makanan harian untuk anak-anaknya adalah penghargaan yang dia terima, terutamanya daripada anak perempuannya, yang tidak pernah gagal menulis nota.

Sementara itu, Rashidah berkata bahawa dia berbesar hati kerana makan tengah hari sekolah anaknya yang dimasak sendiri telah membantunya berkawan.

“Anak saya ada bercerita tentang beberapa rakannya yang cukup berminat dengan apa yang dibawanya ke sekolah setiap hari.

“Dan saya rasa dia seronok kerana dia pemalu dan minat kanak-kanak lain adalah penambah keyakinan untuknya,” kata Rashidah.

Bagi yang lain, terdapat had masa untuk berapa lama mereka akan membuat makan tengah hari sekolah ini. Jumariah misalnya, berkata bahawa dia sudah memutuskan untuk berhenti sebaik sahaja anak-anaknya memasuki sekolah menengah. – ANN/The Star